Baffman Media

Belajar Terus Sampai Ajal Datang

Baffman Media Uncategorized Budaya dari Tanah Surga

Budaya dari Tanah Surga

Halo pembaca yang budiman. Bagaimana kabarmu semua hari ini? Seharusnya sangat sulit untuk melakukan tugas ini, atau mungkin sulit. Nah, tenang saja, selama Anda membaca artikel ini, itu akan memastikan Anda semua menghilang.

Sudah siap membaca? Sekarang lebih baik disiapkan untuk camilan karena kita sekarang akan membahas pulau terkaya di Indonesia. Gagasan tentang sebuah pulau biasanya disebut tanah surga dari timur.

Mengapa itu disebut tanah surga? Jadi di zaman kuno, sekitar abad keenam belas, pulau dengan banyak pantai juga diperebutkan oleh negara-negara Barat, seperti Spanyol, Portugal, dan Belanda misalnya.

Karena itu, pulau yang indah ini memiliki sesuatu yang lebih berharga daripada emas dan perak. Jawabannya adalah rempah-rempah. Tahukah Anda jika harga rempah-rempah di sana akan naik menjadi sekitar 2.500% dari harga asli yang dijual oleh publik saat dijual di pasar Eropa.

Tidak bisakah Anda membayangkan bahwa kita akan kaya jika kita menjadi pemilik pulau ini? Hahaha … Sayangnya sejak keberadaan Pasal 25a Bab 19 Konstitusi 1945, pulau ini menjadi milik Indonesia secara keseluruhan, dan tampaknya tidak dapat dimiliki oleh individu.

Anda sudah tahu apa nama pulau aneh ini? Jika Anda masih tidak tahu, saya akan memberi Anda ide berikutnya. Pulau ini sebelumnya disebut molucco yang berarti tanah raja. Pembaca yang pintar pasti sudah tahu jawabannya, pulau ini adalah Pulau Maluku. Tepuk tangan untuk kita masing-masing. Iya …

Tapi kali ini kita tidak akan membahas segalanya tentang rasa malu saya. Mengapa? (Yah, terserah saya apa yang ingin saya diskusikan), tertawa kawan, jawabannya masih singkat, karena kita semua merasa bahwa kita melupakan kebiasaan bangsa kita dan menganggap budaya lain lebih hebat.

Nah, mulai sekarang, kita akan sepenuhnya mengeksplorasi budaya pakaian tradisional Maluku, sampai Anda semua mengerti betapa indahnya rumah kami. Mari kita dengarkan saja pakaian tradisional Pulau Maluku, yang saat ini masih menjadi badai. Tetap disini untuk teman-teman.

1. Pakaian tradisional Maluku Cele / Salele

Nama pakaian tradisional Maluku yang paling terkenal adalah kemeja cele atau kain salele. Meskipun pakaian tradisional ini terlihat sederhana dan cukup mudah dipakai.
Namun, pakaian tradisional Maluku ini memiliki nilai filosofis dan estetika yang tinggi.

Selain itu, pakaian tradisional ini juga menjadi ciri khas provinsi Maluku dan mewakili suku-suku lain yang tinggal di sana.
Salah satu fitur dari kemeja cele adalah warna merah cerah dengan garis geometris perak dan emas.

Baju ini juga terbuat dari kain tebal dan bergaransi untuk melindungi kulit Anda dari sinar matahari dan membuat Anda merasa nyaman memakainya. Versi lengkap Cele biasanya digunakan untuk upacara tradisional atau beberapa orang memakainya. Sedangkan cele shirt biasa bisa digunakan untuk acara yang sangat informal.

Nah, sementara yang disebut salele adalah kain yang digunakan untuk melengkapi kemeja cele. Dalam bentuk kain panjang yang melilit bagian atas tubuh untuk mengecat kemeja cele hingga ke lutut. Kain Salele biasanya warna yang cocok dengan kemeja cele sehingga terlihat harmonis dan saling melengkapi.

Meski sederhana, kemeja cele dan kain salele memiliki nilai filosofis yang hebat. Untuk pakaian selendang khusus, bagian atas pria mengenakan kemeja sebagai kemeja dan ditutupi dengan kemeja selendang yang terlihat seperti jas. Sementara di bagian bawah kenakan celana putih atau hitam.

Khusus untuk pakaian wanita tradisional, pakaian Celi akan dikenakan dengan warna kebaya yang sama. Tapi tenang saja kawan, bagi mereka yang tidak memiliki kebaya atau mungkin tidak mengenakan kebab, Anda dapat menggabungkan pakaian ini dengan tirai tenun.

Selain campuran ini, wanita yang memalukan biasanya memakai aksesoris tambahan untuk mempercantik diri, dengan motif yang terbuat dari bahan sederhana.

Pada hari ini dan usia, Anda tidak perlu repot-repot membuat aksesoris Anda sendiri, karena sudah ada banyak pengrajin yang memproduksi dan menjual pakaian tradisional ini secara bebas. Dan tentu saja akan lebih pintar jika Anda pintar dalam memilih dan menyesuaikan warna. Namun, itu semua tergantung pada minat dan selera Anda masing-masing …

Ini dia aksesoris yang biasa ada di pakaian tradisional Maluku untuk wanita:

1. Condi

Kue ini terbuat dari rambut asli dan beberapa menggunakan rambut buatan. Di Maluku sendiri dikenal sebagai kue bulan. Tetapi pada dasarnya, kue ini sama dengan di daerah lain, hanya bedanya adalah aksesoris yang melengkapi kue ini.

Semua aksesori roti terbuat dari emas atau perak, termasuk jepit rambut. Kue ini juga disebut sebagai Hasbel. Yaaa … Jika Anda mencermati, kondisinya biasanya mirip dengan Jawa, tetapi perbedaan antara properti saya sederhana dan elegan.

2. Sis Kuping

Telinga besar ini umumnya mencapai 4 atau lebih. Telinga besar memiliki bentuk bunga kecil yang akan dipadukan dengan kue. Selain itu, telinga bukanlah sesuatu yang jarang digunakan.

Ya, jika ada kue, maka harus ada telinga lengket yang melekat untuk menghiasnya, yang merupakan pasangan tetap seperti subjek, dan tidak ada yang tersisa sama sekali. Jadi mereka selalu saling melengkapi satu sama lain.

3. Rune bunga

Bunga rune adalah aksesoris yang terbuat dari babysida atau gabus. Sama seperti kuncup telinga, bunga Rhone juga dipadukan dengan condi sebagai pemanis dan dekorasi. Biasanya diletakkan di dekat telinga, tetapi dilingkari pada kue.

4. Sisir rambut

Selain hal di atas, ada juga cowok yang menghiasi rasa malu cewek maluku yang jarang tertinggal. Ini sisir kue, jadi sisir kue juga memiliki fungsi untuk menjaga keseimbangan kue agar tidak jatuh dan tentu saja selalu terlihat elegan.

Karena kebersihan adalah salah satu saran orang saya untuk menjaga martabat wanita mereka. Orang-orang ini adalah contoh budaya yang baik untuk kita pelajari. Budaya kita sangat beragam, tetapi mereka semua saling menghormati.

5. Kain Lenso

Kain Lenso adalah aksesori tambahan karena kehadiran camur Belanda. Seperti yang sudah Anda ketahui, bea cukai Eropa selalu membawa sapu tangan sebagai pakaian untuk pakaian utama.

Kain ini berbentuk seperti saputangan atau selendang yang menempel di bahu menggunakan peniti. Kata lenso itu sendiri mengandung arti saputangan atau syal, dan nama ini juga digunakan oleh nama asli pria penari maluku. Kenapa dia mengada-ada? Karena tarian dan pakaian tradisional sama-sama menggunakan syal.

2. Pakaian tradisional Maluku Kebaya Putih dengan tangan panjang

Nama pakaian tradisional Maluku adalah kebaya putih dengan lengan panjang. Kebaya putih dengan lengan panjang ini berwarna putih dan terbuat dari brokat. Para pendeta ini biasanya dikenakan oleh wanita kelas atas, seperti wanita kerajaan, bangsawan, pendeta, dan guru.

Gaun Kipaya untuk wanita biasanya berisi aksesoris tambahan untuk dekorasi. Seperti kancing depan, kancing tangan, dan dekorasi.

Selain itu, ada aksesoris lain di luar Kibaya. Seperti tusuk sate atau karkupeng dalam bahasa lokal, kue dengan bentuk bulat, canela (sandal seperti adat Jawa) dan kaus kaki putih.

3. Gereja Hitam Kibaya

Kapel hitam dari Kebaya ini adalah kebaya lengan panjang yang terbuat dari brokat hitam yang dicampur dengan sarung bawahan dari jenis kain yang sama. Jangan lupa untuk menambahkan estetika, biasanya ditambahkan dengan aksesoris lain seperti Lenso, canel hitam, kaus kaki putih, dan juga sanggul lengkap dengan haspel atau jepit rambut.

Sama seperti namanya, para pria, para imam kulit hitam di gereja ini hanya digunakan sebagai pakaian untuk beribadah di gereja.

4. Pakaian tradisional Baniang Putih Maluku

Nama pakaian tradisional Maluku adalah Baniang Putih. Pria hanya mengenakan keunikan pakaian baniyang putih ini.

Baniang putih adalah kit seperti kemeja dengan leher bulat dan diberi kancing putih. Baniang putih biasanya digunakan di dalam ruangan dengan pakaian.

Kain ini berbentuk seperti saputangan atau selendang yang menempel di bahu menggunakan peniti. Kata lenso sendiri mengandung arti saputangan atau syal, dan nama ini juga digunakan oleh nama asli pria penari maluku. Kenapa dia mengada-ada? Karena tarian dan pakaian tradisional sama-sama menggunakan syal.

Demikianlah pembahasan mengenai budaya yang ada di Indonesia, semoga dengan adanya artikel ini dapat membantu anda dan para pembaca lainnya untuk menambah pengetahuan dan wawasan yang lebih luas lagi.

Simak terus pembahasan lanjutnya disini ya!

Terimakasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

TopBack to Top