Uncategorized

Gaya Hidup Indonesia – Individu di Wilayah Kota dan Pedesaan

Indonesia adalah negara yang sangat khas. Bangsa ini terdiri dari sejumlah pulau berukuran raksasa dan pulau berukuran kecil 1000-an. Setiap pulau di Indonesia memiliki tradisi pribadinya. Ada begitu banyak budaya di Indonesia dan orang-orang lain di Indonesia berasal dari begitu banyak etnis.

Orang-orang yang tinggal di Indonesia juga memelihara banyak agama. Keragaman ini membuat Indonesia memiliki cara hidup yang sangat maju. Orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan memiliki cara hidup yang sangat berbeda dari orang-orang yang tinggal di kota-kota besar seperti Jakarta, Bandung, atau Surabaya. Orang-orang yang memiliki pendidikan yang baik di Indonesia bahkan memiliki cara hidup yang sangat berbeda dari orang-orang yang sama sekali tidak mendapatkan pendidikan yang benar. Orang-orang kaya memiliki cara hidup yang benar-benar berbeda dari orang-orang yang merasa dirinya kurang kaya.

Meskipun ada banyak bentuk Cara Hidup Indonesia, individu yang tinggal di negara ini akan dikategorikan ke dalam dua tim raksasa. Yang utama adalah individu yang tinggal di daerah pedesaan dan sebaliknya adalah individu yang tinggal di daerah kota. Atau, ada sejumlah kehidupan khusus yang mungkin hanya ada di Indonesia. Di bawahnya adalah deskripsi cepat tentang berbagai kehidupan yang mungkin ada di Indonesia.

  1. Kehidupan Individu di Daerah Pedesaan di Indonesia

Daerah pedesaan di Indonesia memiliki gaya hidup sendiri. Prinsip-prinsip yang berlaku di daerah pedesaan mungkin sedikit berbeda dari prinsip-prinsip yang berlaku di daerah kota. Indonesia memiliki daerah pedesaan yang sangat besar.

Ada daerah-daerah tertentu di Indonesia yang mungkin sangat jauh dan tidak dapat diakses dengan mudah. Masalah geografis ini juga melakukan fungsi mendasar dalam membentuk gaya hidup orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan Indonesia. Selain bekerja sebagai petani, beberapa individu yang tinggal di daerah pedesaan mungkin juga memiliki sejumlah aspek pekerjaan yang mengingatkan kita pada nelayan atau peternak.

Terutama, individu yang tinggal di daerah pedesaan di Indonesia dianggap memiliki hubungan kekerabatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan individu yang tinggal di daerah kota. Namun demikian, dalam beberapa keadaan, individu yang tinggal di daerah pedesaan juga dapat dipengaruhi oleh gaya hidup yang trendi.

Sebagian besar individu yang tinggal di daerah pedesaan di Indonesia bekerja sebagai petani. Itu karena tanah di daerah pedesaan terus subur dan tidak pernah digunakan untuk infrastruktur yang mengingatkan pada pembangunan tempat kerja, perumahan, atau bangunan publik yang berbeda.

Situasi geografis dan situasi daerah pertanian juga dapat mempengaruhi jenis pekerjaan yang dipilih oleh individu yang tinggal di daerah pedesaan. Misalnya, daerah pedesaan yang mungkin diposisikan pada mantel biasanya memiliki individu yang bekerja sebagai nelayan sedangkan daerah pedesaan yang mungkin diposisikan di bawah gunung biasanya memiliki individu yang bekerja sebagai petani atau penebang pohon.

artikel menarik : guratgarut.com

Biasanya, orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan di Indonesia homogen di beberapa titik tempat tinggal yang mengingatkan pada mata pencaharian, kepercayaan, adat istiadat, dan cara hidup. Faktor berbeda yang dipikirkan karena atribut orang yang tinggal di daerah pedesaan adalah gotong royong.

Ada sejumlah ciri orang yang tinggal di daerah pedesaan di Indonesia. Ciri-ciri ini adalah:

  • Interaksi antara anggota masyarakat.
  • Ada kebiasaan, pedoman, dan peraturan khusus yang mengatur perilaku orang yang tinggal di ruang individu itu.
  • Mungkin ada kesinambungan dalam periode waktu tertentu.
  • Ada identifikasi kokoh yang mengikat semua individu yang tinggal di ruang individu itu.

Atau, daerah pedesaan bahkan memiliki sifatnya sendiri. Ciri-ciri daerah pedesaan adalah:

  • Jumlah orang yang tinggal di ruang individu itu lebih rendah dari 1000.
  • Banyak lahan di ruang individu itu digunakan untuk pertanian, selain dari daerah pedesaan yang mungkin diposisikan dekat dengan pantai.
  • Tempat tinggal di ruang individu itu tidak terlalu disibukkan oleh mobil roda 4 karena jalan di daerah pedesaan biasanya tidak dirancang untuk mobil roda 4.

Masyarakat di daerah pedesaan juga memiliki sifat-sifat pribadi. Ciri-ciri masyarakat di daerah pedesaan adalah:

  • Interaksi antara anggota masyarakat bisa sangat tertutup dan intens.
  • Sistem yang digunakan dalam masyarakat didasarkan pada kekerabatan.
  • Masyarakat di daerah pedesaan biasanya hidup dari bertani.
  • Strategi yang mungkin digunakan dalam pertanian tetap merupakan standar.
  • Para penatua memainkan fungsi utama di rumah. Untuk alasan ini sangat sulit untuk memvariasikan masyarakat di daerah pedesaan karena para tetua tetap mempertahankan kebiasaan. Para penatua ini biasanya dipikirkan karena pemimpin formal.
  • Sistem manajemen sosial bisa sangat kokoh yang membuat orang tertentu sulit untuk dikembangkan.
  • Hubungan antara anggota masyarakat bisa sangat kuat karena mereka satu sama lain sadar satu sama lain dan saling membantu.

Meskipun individu yang tinggal di daerah pedesaan mempertahankan adat dan mempertahankan nilai-nilai mereka sendiri, pada periode globalisasi ini, kebiasaan dan nilai-nilai ini memiliki kecenderungan untuk berubah-ubah sebagai akibat dari pengaruh masyarakat luar di daerah pedesaan. Orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan mulai menerima modernisme dan nilai-nilai baru dari tempat tinggal mereka yang dapat berdampak pada cara hidup mereka dan kebiasaan yang mereka pelihara.

  1. Kehidupan

    Individu di Wilayah Kota di Indonesia

Selain daerah pedesaan, Indonesia juga memiliki wilayah kota yang bagus. Sebelum kita masuk ke kehidupan individu di wilayah kota di Indonesia, pertama Anda mungkin harus tahu definisi wilayah kota. Wilayah kota biasanya dikaitkan dengan kota.

Sejalan dengan Max Weber, kota adalah area kota yang menjadi pusat penyesuaian sosial. Sebuah metropolis adalah sistem kapitalis dunia. Individu yang tinggal di dalam kota metropolis atau area kota umumnya dikenal sebagai lingkungan kota.

Identik dengan individu yang tinggal di daerah pedesaan, lingkungan kota juga memiliki sejumlah sifat. Ciri-ciri hunian sosial lingkungan kota adalah:

  • Sisi spiritual lingkungan kota biasanya lebih rendah daripada individu yang tinggal di daerah pedesaan. Karena lingkungan kota cenderung lebih memberi perhatian pada dunia material.
  • Lingkungan kota cenderung menganggap usaha mereka sendiri tanpa harus bergantung pada orang lain. Dengan ungkapan berbeda, lingkungan kota lebih memilih cara hidup individualistis.
  • Lingkungan kota mengkategorikan pekerjaan dengan cara ketat tambahan. Pekerjaan dan tindakan komunitas kota dapat memiliki efek pada ruang lingkup afiliasinya. Misalnya, staf yang berwenang cenderung bergaul dengan rekan-rekan mereka daripada bergaul dengan mahasiswa atau distributor jalan.
  • Prospek mendapatkan pekerjaan di kota besar lebih besar daripada di daerah pedesaan.
  • Kategorisasi pekerjaan di kota metropolitan lebih luas daripada di daerah pedesaan karena ada banyak bidang industri di dalam kota metropolitan.
  • Masyarakat kota cenderung memiliki pola pikir rasional. Interaksi antara individu yang tinggal di dalam kota metropolis lebih berdasarkan minat daripada elemen pribadi.
  • Siklus hidup dalam metropolis cenderung bermanuver dengan kecepatan berlebihan yang membuat waktu menjadi sangat penting bagi individu yang tinggal di dalam metropolis.
  • Penyesuaian sosial di dalam kota metropolis sangat jelas karena lingkungan kota cenderung lebih terbuka dalam menerima pengaruh eksterior.
  • Tradisi adalah lingkungan kota sangat banyak.

Individu yang tinggal di daerah kota cenderung memiliki lebih sedikit waktu untuk bersosialisasi karena setiap anggota masyarakat sudah sibuk dengan pekerjaan mereka sendiri. Sampel interaksi orang-orang yang tinggal di daerah pedesaan adalah kerukunan sedangkan individu yang tinggal di dalam kota cenderung memiliki interaksi terutama berdasarkan sistem keuangan, politik, sekolah, dan biasanya hirarki. Sampel solidaritas komunitas kota dibentuk sebagai hasil dari variasi dalam masyarakat.

Kebersihan

Poin sanitasi, terutama tentang air jernih, tidak boleh tumbuh menjadi perhatian yang signifikan bagi individu yang tinggal di dalam kota metropolis. Sejalan dengan penelitian yang mungkin dilakukan oleh WHO, sistem air di kota-kota di lokasi internasional yang berkembang tidak dikelola dengan baik dan dapat terkontaminasi oleh banyak elemen. Karena kenyataan ini, bahaya penyakit bronkitis dan emfisema yang mungkin ditimbulkan oleh polusi udara udara agak berlebihan di kota-kota.

Kegilaan dan tindakan orang-orang yang tinggal dan bekerja di kota membutuhkan cara hidup yang cepat dan cepat. Situasi ini digunakan oleh perusahaan makanan cepat saji. Karena kenyataan ini, tempat makan cepat saji berkembang dengan cepat di dalam wilayah kota.

Berbagai jenis makanan cepat saji yang mengingatkan kita pada hamburger, pizza, kentang goreng, dan ayam goreng yang biasanya tiba di sini dengan tingkat energi yang sangat berlebihan, rendah serat, dan rendah vitamin. Itulah sebabnya ahli gizi dan konsultan kesehatan biasanya menyebut jenis makanan itu sebagai junk food.

Pada akhir-akhir ini, junk food berubah menjadi lebih luas di kalangan anak muda. Rumah tangga yang tinggal di dalam kota biasanya memiliki tindakan yang sangat sibuk sehingga mereka tidak ragu memberikan junk food kepada anak-anak mereka tanpa mencatat hasil buruk yang mungkin ditimbulkan oleh jenis makanan dalam jangka panjang. Tempat makan cepat saji akan ditemukan hanya di hampir setiap elemen kota saat ini.

Pendekatan terhadap kehidupan orang-orang yang tinggal di dalam kota metropolis dan pengaruh atmosfer di lokasi-lokasi internasional yang berkembang telah dikaitkan dengan banyak penyebab penting kematian terlepas dari sebagian besar kanker dan penyakit kardiovaskular.

Peningkatan yang cepat dari individu dengan diabetes dapat disebabkan oleh campuran unsur genetik dan rencana makanan. Sirosis jantung biasanya disebabkan oleh alkoholisme. Orang-orang yang tinggal di dalam kota metropolitan biasanya memiliki rencana makanan yang tidak sehat. Mereka makan banyak karbohidrat, terutama gula dan lemak.

Selain itu, jenis rencana makanan dapat memicu banyak poin kesehatan yang mengingatkan pada hipertensi, diabetes, dan penyakit jantung koroner. Varietas yang berbeda dari titik kesejahteraan yang biasanya ada pada individu yang tinggal di kota adalah stroke dan penyakit jantung koroner iskemik.

Keberadaan Yang Semata-Mata Dapat Hadir di Indonesia

Indonesia adalah negara yang sangat besar dengan ratusan ribu orang tinggal di dalamnya. Individu yang tinggal di Indonesia secara positif memiliki karakter yang sangat berbeda. Orang-orang yang tinggal di Indonesia juga diidentifikasi karena keanekaragamannya. Ada banyak kebiasaan, ras, etnis, bahasa, dan agama yang mungkin ada di Indonesia. Keragaman ini membuat Indonesia tiba di sini dengan cara hidup yang sangat khas yang mungkin tidak ada di lokasi internasional yang berbeda.

Mungkin masalah yang paling menarik tentang cara hidup di Indonesia adalah bahwa individu yang tinggal di negara ini memiliki kreativitas yang sangat berlebihan dalam memodifikasi hampir sesuatu. Individu yang tinggal di Indonesia dapat mengumpulkan atau memodifikasi sesuatu untuk memuaskan keinginan mereka. Misalnya, di beberapa kota di Indonesia Anda dapat melihat mobil yang sangat khas yang dikenal sebagai “Betor”. Dalam bahasa asli, Betor adalah frasa yang bisa menjadi campuran antara dua frasa, “Becak” dan “Motor”. Becak adalah salah satu otomotif konvensional yang akan Anda temukan di Indonesia. Namun demikian, saat ini orang tidak menggunakan mobil ini karena ada peraturan yang melarangnya.

Bentor adalah jenis Transportasi Tradisional Indonesia yang menggabungkan Becak dan sepeda motor. Anda akan menemukan jenis mobil di hampir semua kota besar di Indonesia. Modifikasi sepeda bisa menjadi faktor yang sangat modis di Indonesia, khususnya di kalangan anak muda. Orang Indonesia juga diidentifikasi karena kreativitasnya dalam memodifikasi berbagai jenis makanan juga. Itu dianggap sebagai salah satu elemen penting dari cara hidup di Indonesia.

Author

Mbun Tam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *