Baffman Media

Belajar Terus Sampai Ajal Datang

Baffman Media Uncategorized Instrumen yang Digunakan dalam Musik Inggris Tradisional

Instrumen yang Digunakan dalam Musik Inggris Tradisional

Alat-alat musik tradisional Inggris memainkan peran utama dalam hiburan bagi orang-orang Abad Pertengahan melalui awal periode Barok – sekitar 476 AD hingga 1750 AD.

Banyak instrumen yang digunakan dalam musik waktu membentuk dasar untuk instrumen yang kita kenal sekarang.

Musik Inggris tradisional memiliki sejarah panjang yang mencakup beberapa instrumen yang setiap penggemar harus tahu.

Apakah Anda seorang pemain yang serius atau anggota audiens, instrumen ini memberikan dasar untuk memahami musik Inggris tradisional.

String

Instrumen bersenar telah memetik atau menekuk senar. Harpa terkenal sepanjang sejarah. Dalam musik Inggris, pemain harpa memainkan glissando cepat, yang mengoleskan nada di antara nada, dan garis melodi yang elegan.

Menurut Iowa State University, sedikit yang diketahui tentang harpa dan bagaimana itu digunakan, tetapi memiliki “peran penting dalam legenda dan cerita rakyat.” Harpa kemungkinan besar digunakan sebagai instrumen untuk menemani penyanyi keliling.

Lute adalah instrumen umum lainnya dalam musik Inggris, biasanya digunakan untuk memetik melodi dan membantu aksen akord dengan harpa.

Angin

Alat musik tiup menggunakan napas pemain untuk menghasilkan suara. Beberapa menciptakan suara menggunakan getaran yang dibuat dengan bibir, sementara yang lain mengharuskan pemain untuk mendorong udara dalam jumlah besar.

Suling, salah satu instrumen paling umum pada periode ini, agak berbeda dari seruling modern, yang menggunakan kunci yang ditekan untuk menghasilkan nada.

Seruling dalam musik Inggris tradisional awal memiliki lubang kunci pemain ditutupi dengan jari-jari mereka. Suling adalah instrumen melodi yang cocok dengan harpa.

Trumpet biasanya terbuat dari kuningan, tetapi tidak seperti trompet saat ini, versi awal ini tidak memiliki katup. Mereka memainkan nada berdasarkan seri nada tinggi: interval yang semakin kecil seiring instrumen memainkan nada yang lebih tinggi. Serial ini dimulai dengan satu oktaf, yang merupakan jarak delapan not, lalu 5, dan berlanjut ke atas, memotong interval sebelumnya menjadi setengah setiap kali.

Shawm, yang mungkin merupakan klarinet awal, menggunakan buluh untuk menciptakan getaran ditambah dengan udara yang didorong oleh pemain. Instrumen ini memiliki lubang yang tertutup bagi pemain untuk menciptakan nada yang berbeda.

Instrumen angin lainnya adalah sacbut, yang memiliki padanan modern dalam trombone. Sacbut menggunakan slide untuk mengubah nada individu. Ini beroperasi seperti terompet, tetapi dengan satu slide bukan katup dan bisa memainkan semua 12 nada antara oktaf, yang hanya jarak antara satu not dan berikutnya.

Ketuk

Instrumen perkusi dipukul atau dipukul untuk menghasilkan suara. Instrumen perkusi musik tradisional Inggris sangat mirip dengan yang ada sekarang. Drum, simbal, segitiga dan rebana digunakan untuk menambahkan aksen dan memberikan irama latar belakang untuk menjaga tempo dan membedakan ketukan.

Keyboard

Instrumen keyboard menggunakan tombol untuk memukul atau memetik senar, menciptakan resonansi dan getaran. Beberapa keyboard yang secara tradisional digunakan dalam musik Inggris adalah harpsichord dan pasangannya yang lebih kecil, spinet. Selain ukurannya, mereka sama.

Harpsichord dan spinet bekerja mirip dengan piano dan menggunakan plectrum, atau pena bulu, untuk mencabut daripada memukul talinya. Plectrum sangat mirip dengan apa yang digunakan gitaris modern untuk memetik senar gitar mereka.

Spinets dan harpsichords hanya dapat bermain pada satu level dinamis, meskipun komposer dapat menambahkan nada untuk membuat bagian yang lebih keras dalam sebuah lagu.

Organetto adalah versi kecil dari organ yang sebenarnya duduk di pangkuan pemain. Mirip dengan akordeon, pompa di samping instrumen mendorong udara melalui pipa yang terpasang pada keyboard. Ketika tombol ditekan, udara dialihkan ke pipa yang sesuai, menciptakan nada.

Daftar Instrumen Senar Abad Pertengahan

Para penyanyi dan penyanyi dari Abad Pertengahan memiliki beragam instrumen yang dapat dipilih, yang memungkinkan mereka untuk memetik, memilih, atau memukul berbagai dawai untuk mencari melodi yang sempurna.

Kecapi

Asal-usul kecapi dapat ditelusuri hingga 2000 SM, kata situs web ClassicOL. Meskipun hanya muncul di Eropa pada abad ke-14, itu adalah salah satu instrumen senar paling terkenal dari periode abad pertengahan. Kecapi berbagi beberapa karakteristik dengan gitar modern, tetapi tubuhnya bulat dan tidak ada fret tetap.

Gittern

Mirip dengan harpa, Gittern adalah leluhur gitar modern lainnya. Musisi mencabut instrumen dengan jari atau pick.

citole

Citole adalah instrumen seperti gitar. Berlawanan dengan harpa, citole gelisah dan umumnya hanya menampilkan empat atau lima senar.

harpa

Harpa itu populer di seluruh Eropa pada periode abad pertengahan. Tergantung pada abad dan wilayah, harpa memiliki antara 8 dan 29 catguts atau kawat, kata situs web Trouvere. Setiap string diatur ke nada tertentu.

mazmur

Mazmur itu terdiri atas serangkaian dawai yang terbentang di atas sebuah kotak kayu kosong. Para musisi memainkan mazmur dengan berdiri tegak dan memetik senar dengan jari mereka.

buku mazmur

Mirip dalam desain dengan psaltery, dulcimer terdiri dari serangkaian string yang melampaui guci kayu. Namun, musisi tidak menjepit senar dengan jari mereka. Mereka menempatkan instrumen pada permukaan yang rata dan memukul talinya dengan palu kayu.

Vielle

Vielle adalah biola abad pertengahan, bentuk dan suaranya mirip dengan biola modern. Itu adalah alat yang sangat populer selama Abad Pertengahan, khususnya di kalangan pengacau. Biola abad pertengahan seperti Vielle memengaruhi desain kekerasan, instrumen bersenar yang populer selama Renaissance.

rebec

Rebec adalah alat musik dawai yang mirip dengan vielle atau biola. Itu berasal dari Afrika Utara.

Hurdy Gurdy

Hurdy Gurdy mungkin adalah instrumen senar paling kompleks dari periode abad pertengahan.

Ini menyebabkan roda bergesekan dengan senarnya, membuatnya bergetar.

Tanduk Bariton

Tanduk bariton adalah instrumen bass kuningan yang biasanya digunakan di banyak band, orkestra dan orkestra. Dalam bentuk tuba. Rentang musikal bariton bergerak dari sekitar E pada baris di bawah staf bass clef ke C di atas staf clef treble.

Tanduk bariton adalah instrumen bass kuningan yang biasanya digunakan di banyak band, orkestra dan orkestra. Dalam bentuk tuba. Rentang musikal bariton bergerak dari sekitar E pada baris di bawah staf bass clef ke C di atas staf clef treble.

Bariton kuno

Nenek moyang tanduk bariton yang paling awal dikenal adalah instrumen kayu yang disebut ular. Seperti halnya bariton modern, ular menggunakan corong berbentuk cangkir dan musisi diharuskan memasukkan bibir mereka ke dalam corong untuk menghasilkan nada yang lembut dan lembut.

Tidak seperti bariton modern, ular tidak memiliki kunci dan pemain memiliki sedikit kemampuan untuk memodulasi nada yang mereka mainkan.

ophicleide

Pada tahun 1817, Jean Hilaire Ast̩ mengambil ide baru Рkunci terompet, yang menambahkan kunci seperti klarinet pada instrumen kuningan Рuntuk menciptakan leluhur berikutnya dari bariton modern. Dia menyebut instrumen ophicleide.

Ophicleide terbuat dari kuningan bukan dari kayu dan kurang bulat dan membungkus daripada Snake dan lebih seperti bentuk vertikal yang dilipat seperti bundel.

Ophicleides sering digunakan dalam orkestra dan band selama abad ke-19 dan suara mereka menjadi fitur musik orkestra pada saat itu. Felix Mendelssohn menggunakannya dalam soundtrack-nya untuk “A Midsummer Night’s Dream” untuk meniru suara serak seekor keledai. Berlioz mencetak Symphonie Fantastique-nya untuk menonjolkan suara setidaknya dua ophleides.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

TopBack to Top