Uncategorized

‘Jika seseorang tidak dapat menangis tentang VAR, itu adalah Manchester United’ – Mourinho tidak memiliki simpati untuk mantan klub setelah kemenangan 6-1 Spurs

Jose Mourinho merekomendasikan agar Manchester United tidak dalam pengaturan untuk mengeluh tentang penderitaan VAR mereka setelah Tottenham mentransmisikan Setan Merah 6-1 di Old Trafford.

 

Pemain asal Portugal itu dipenuhi dengan pujian yang berlebihan atas kinerja timnya yang merajalela, yang meningkatkan jarak awal mereka melalui gol ke-2 untuk Boy dan Kane ditambah sebuah inisiatif untuk Serge Aurier, menyebutnya sebagai hasil “sejarah”.

 

Mantan manajer Setan Merah itu melihat tim Spursnya mengalami kesulitan karena efisiensi yang menyedihkan dari tim tuan rumah, yang menderita kekalahan kandang terburuk mereka di Liga Premier di latar belakang.

 

Pelatih asal Portugal itu benar-benar merasa bahwa tim lamanya tidak memiliki keluhan terkait keputusan untuk mengeluarkan Anthony Martial yang melanggar mereka di lima puluh persen pertama.

 

“Kami mempersiapkan diri secara efektif baik secara taktik maupun emosional, tim disiapkan. Begitu siap sehingga penalti di menit pertama dan tertinggal 1-0 tidak memengaruhi tim sama sekali.

 

“[Ini] kemenangan bersejarah tetapi dalam jangka panjang [itu] tiga poin serta tiga faktor yang sangat penting karena fakta bahwa kami kehilangan lima poin di kandang.

 

Dele Alli membuat penampilan Liga Premier pertamanya karena kekalahan hari pembukaan dari Everton, datang dari bangku cadangan di lima puluh persen ke-2 setelah hanya memainkan sejumlah kualifikasi Liga Europa mengingat kekalahan The Toffees.

 

Tuan rumah telah merebut keunggulan yang praktis cepat setelah serangan Bruno Fernandes menit kedua tetapi pengunjung situs merespons dengan cepat untuk memimpin dengan baik dalam seperempat jam pembukaan berkat upaya dari Tanguy Ndombele dan juga Kid Heung-min.

 

Masalah United diperparah pada tanda setengah jam meskipun ketika Anthony Martial diberi kartu merah untuk balas dendam yang jelas untuk mendapatkan siku dari Erik Lamela, diikuti oleh Harry Kane yang bahkan lebih tersiksa dengan gol ke-3.

 

“Manchester United tidak kehilangan banyak pakaian, [dan] kehilangan enam secara alami tidak setiap hari,” tambahnya.

 

“Beberapa orang dapat mengklaim Anda bertaruh 10 orang untuk waktu yang sangat lama yang berlaku tetapi bagi saya juga benar bahwa 11 v 11 kami bermain sangat baik, kami menciptakan masalah besar, kami menang 2-1 dan juga mereka. tidak dapat menemukan solusi untuk mengatur kami. ”

 

“Saya benar-benar tidak menikmatinya. Mungkin nanti saya akan melakukannya. Jika seseorang bisa terisak tentang keputusan VAR, itu adalah Tottenham dan jika seseorang tidak bisa menangis tentang VAR, itu pasti Manchester United,” katanya kepada Sky Sports.

 

“Saya tidak tahu, satu-satunya hal yang saya sadari adalah kami bermain sangat baik. Saya mengatakan kepada para pemain saya bahwa hasil yang sangat baik di sini adalah menang dan kami melakukan itu.”

 

Kontroversi muncul dari keputusan tersebut, yang membuat Lamela pergi tanpa hukuman meskipun tayangan ulang yang jelas merekomendasikan dia adalah penghasut, namun berbicara setelah pertandingan, Mourinho merekomendasikan bahwa tim lamanya tidak dalam pengaturan untuk mengeluh tentang hasil akhir mengingat bagian mereka sendiri yang adil. membantu dari inovasi VAR.

Author

Sutaryo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *