Baffman Media

Belajar Terus Sampai Ajal Datang

Baffman Media Liburan Kota Wisata Nikko (27 Wisata)

Kota Wisata Nikko (27 Wisata)

Nikko adalah kota yang terletak di dalam prefektur Tochigi, 2 jam dengan latihan dari Tokyo. Kuil dan kuil melaju melintasi Gunung Futara (atau Gunung Nantai) didasarkan pada abad ke delapan oleh Saint Shodo (735-817), seorang biksu Buddha yang terkenal. Lingkungan Danau Chuzenji juga merupakan tempat untuk pelatihan Buddhis. Satu situs web lain yang terlihat dalam ruang tersebut adalah Kuil Nikko Toshogu, yang dikhususkan untuk Tokugawa Ieyasu dan bagian dari daftar Warisan Dunia UNESCO. Selain lokasi agama, warna merah muda yang indah di sekitar musim gugur menarik banyak wisatawan. Anda dapat menemukan di bawah 17 tempat yang paling menarik perhatian di Nikko.

[Akses ke Nikko dari stasiun utama Tokyo]

– Dari Stasiun JR Tokyo atau Stasiun JR Ueno, gunakan Tohoku Shinkansen ke Stasiun Utsunomiya (50 menit), lalu Jalur JR Nikko hingga Stasiun JR Nikko (42 menit)

– Dari Stasiun Asakusa [Tokyo Metro], ambil Jalur Nikko Tertentu yang Dibatasi Tobu ke Stasiun Tobu Nikko (2j)

– Dari Stasiun JR Shinjuku, ambil Jalur JR Saikyo ke Stasiun Omiya (30 menit), kemudian Jalur Dominan JR Tohoku (Jalur Utsunomiya) ke Stasiun Utsunomiya (30 menit), dan akhirnya Jalur JR Nikko hingga Stasiun JR Nikko (42 menit).

1. Shinkyo (Jembatan Suci)

Jembatan Shinkyo seperti pintu masuk utama ke kuil dan tempat suci Nikko yang maju, tempat yang tepat untuk memulai perjalanan Anda. Jembatan itu sendiri adalah bagian dari Kuil Futarasan, salah satu dari banyak pohon di Nikko yang menyembah Gunung Futara sebagai “shintai”. Di dalam kepercayaan Shinto, shintai adalah objek tempat dewa dapat tinggal, menawarkan jenis tubuh yang dapat diakses oleh penganutnya.

Sebuah legenda mengatakan bahwa ketika Saint Shodo tiba di sini, air bersirkulasi sangat kuat sehingga dia tidak bisa menyeberangi sungai. Seorang dewa membantunya dengan mengirimkan dua ular yang menjadi jembatan.

[Mengakses]

20 menit berjalan kaki atau 5 menit perjalanan dengan bus dari Stasiun JR Nikko atau Stasiun Tobu Nikko

2. Kuil Rinnoji Yang Rumit – Sanbutsudo (Koridor Tiga Buddha)

Setelah menyeberangi Jembatan Suci, orang dapat menemukan monumen batu yang menunjukkan pintu dari Kuil Rinnoji Gunung Nikko yang rumit, yang mencakup 15 kuil dan menara di dalam pegunungan. Pendirian prinsip yang dikenal sebagai Sanbutsudo (Koridor Tiga Buddha) menaungi pohon patung Buddha besar-besaran (Amida, Senju Kannon, Bato Kannon), yang dapat dilihat sebagai manifestasi dari tiga dewa pegunungan Nikko.

3. Kaizando (Koridor Suci untuk bapak Pendiri Kuil)

Mendaki sedikit ekstra akan membawa Anda ke koridor suci yang didedikasikan untuk Saint Shodo, bapak pendiri Nikko Mountains Temples Complicated. Yang terkandung di koridor adalah representasi kayu yang diabadikan dari Jizobosatsu (Ksitigarbha Bodhisattva) dan 10 murid Saint Shodo, yang diukir melalui pohon Muromachi (1333-1573).

4. Kuil Nikko Toshogu – Gerbang Yomeimon

Kuil Nikko Toshogu dikhususkan untuk Tokugawa Ieyasu (1543-1616), bapak pendiri Edo Bakufu (juga dikenal sebagai Keshogunan Tokugawa, 1603-1867). Banyak konstruksi yang tepat dibuat di bawah pemerintahan shogun Tokugawa ketiga, Tokugawa Iemitsu (1604-1651). Kuil, bersama dengan Gerbang Yomeimon, diisi dengan patung kayu yang menakjubkan. Dinyatakan bahwa setiap orang tukang kayu negara yang berspesialisasi dalam kuil telah dikumpulkan untuk itu dan bahwa orang-orang tidak dikeringkan setelah melihat mereka sepanjang hari. Beberapa hewan dalam pahatan ini dianggap sebagai simbol perdamaian. Di antara ini, orang dapat menemukan “Monyet Sensible Pohon” terkenal yang mewakili pepatah “Tidak melihat kejahatan, tidak berkomunikasi kejahatan, tidak mendengar kejahatan” diajarkan oleh Sekte Tendai, sebuah perguruan tinggi agama Buddha di Jepang.

5. Kuil Takino-o

Di belakang Kuil Toshogu berdiri satu tempat lain yang sangat rahasia, tempat dewa Kuil Futarasan disembah. Ini adalah tempat bergaya bagi banyak orang yang ingin memiliki anak atau persediaan terlindungi dan tiga tempat menarik bagi orang-orang ke kuil kecil ini. Yang utama adalah “Untameshi no torii”, gerbang yang memeriksa keberuntungan Anda: ketika Anda melemparkan tiga kerikil di dekat outlet batu di puncak gerbang (lihat foto di atas) dan setidaknya satu di antara mereka semua lewat , satu hal baik akan terjadi. Yang kedua adalah “Kodane ishi”, sebuah batu yang baru saja Anda hubungi dengan maksud untuk diberkati dengan anak-anak, dan yang ketiga adalah “Enmusubi no sasa” tempat Anda dapat memeriksa cinta Anda. Tentu saja, ketika Anda memegang untuk mengikat daun bambu (atau sedikit kertas) di seluruh departemen bambu hanya menggunakan ibu jari dan jari-jari kecil, Anda benar-benar akan menikah.

6. Kuil Nikko Toshogu – Pagoda Perapian

Pagoda lima lantai ini didukung oleh pilar tengah pada intinya. Teknik ini dipuji karena ketahanannya terhadap gempa bumi, membantu di tempat yang energetik seperti Jepang. Konstruksi tahan gempa yang identik digunakan dalam menara Tokyo Sky Tree. Biasanya dinyatakan bahwa puncak Tokyo Sky Tree serupa karena ketinggian (atas di atas permukaan laut) dari tempat tempat Pagoda 5 Tingkat berdiri.

7. Kuil Nikko Futarasan – Honden (Koridor Utama)

Setelah Kuil Toshogu, Kuil Futarasan yang sudah ketinggalan zaman adalah asal mula persepsi spiritual di daerah Nikko. Di sini disembah dewa pernikahan yang juga membawa keberuntungan, Onamuchi-no-Mikoto, yang kemudian menjadi Okuninushi.

Itu adalah Kuil utama di sini, namun dua yang berbeda terletak di dekatnya: Kuil Okumiya di Gunung Nantai dan Kuil Chugushi di tepi Danau Chuzenji.

8. Kuil Nikko-san Rinnoji – Kuil Taiyuin (Mausoleum Iemitsu)

Kuil ini, terdaftar di antara situs-situs Warisan Dunia UNESCO, dikhususkan untuk shogun ketiga Eduf Bakufu, Tokugawa Iemitsu (1604-1651). Itu dibangun sesuai dengan keinginan terakhirnya untuk dikubur dekat dengan kakeknya, Tokugawa Ieyasu, pendiri dinasti, dengan maksud untuk melayaninya setelah kematian. Biasanya, bangunan utama sebuah kuil menghadap ke Selatan; namun Kuil Taiyuin menuju ke arah Timur Laut, terlepas dari apa yang dianggap sebagai jalur yang tidak menguntungkan. Itu ditentukan sedemikian rupa untuk menunjukkan rasa hormatnya kepada kakeknya, dengan berurusan dengan Kuil Toshogu. Meskipun mausoleum ini terletak di tempat yang tidak jauh, nilainya berjalan lambat karena ukiran dan strukturnya yang menakjubkan.

9. Kanmangafuchi

Saat Anda mematuhi sungai Daiya, Anda akan mencapai ngarai kecil yang dikenal sebagai Kanmangafuchi Abbyss. Di salah satu aspek sungai, adalah halaman belakang botani dengan pemandangan yang luar biasa untuk mendapatkan kesenangan dari musim apa pun. Selain panorama yang menarik, Anda bahkan dapat menemukan di pantai selatan 70 patung Jizo, yang dikenal sebagai “Bakejizo” (hantu jizo) karena dinyatakan bahwa penyesuaian kuantitas mereka setiap kali Anda bergantung padanya. Jadilah senang untuk menguji sendiri!

Legenda berarti bahwa prasasti di dinding hulu telah diukir oleh Kukai yang terkenal itu sendiri, sering dikenal sebagai “Kobo daishi” (Pegangan Besar yang menyebarkan Ajaran Buddha).

[Mengakses]

Dari Stasiun JR Nikko atau Stasiun Tobu Nikko, gunakan bus Tobu Nikko ke arah “Chuzenji Onsen – Yumoto Onsen” hingga bus “Sogo Kaikan Mae” berhenti (sekitar 6 menit), lalu berjalan 15 menit

10. Irohazaka (Lereng Iroha)

Itu adalah tanda yang diberikan pada lereng yang akan Anda panjat saat Anda pergi dari Nikko Metropolis ke Danau Chuzenji, yang terletak di ketinggian yang lebih baik. Jalanan upslope dan downslope memiliki lengkap 48 kurva, yang juga cocok dengan jumlah suku kata dalam alfabet Jepang “Iroha” yang sebelumnya digunakan. Karena fakta ini setiap kurva memperoleh identifikasi dari salah satu suku kata alfabet Jepang, oleh karena itu mengidentifikasi “Lereng Iroha”. Musim gugur daun dedaunan musim gugur begitu spektakuler sehingga turis yang bersirkulasi menyebabkan kemacetan pengunjung situs tahunan yang besar.

11. Danau Chuzenji

Danau Chuzenji di bagian dalam bagian Nikko telah diciptakan oleh letusan Gunung Nantai. Dari interval Meiji (1868-1912) hingga interval Showa awal (1926-1989), itu menarik banyak orang asing yang membangun tempat tinggal musim panas mereka di sana. Anda mungkin bisa mendapatkan kesenangan dari keindahan musim di sini seperti bunga sakura sepanjang musim semi atau daun merah muda di musim gugur. Pelayaran kapal wisata akan membawa Anda menyeberangi danau untuk mendapatkan pemandangan yang lebih cantik. Layanan ini ditawarkan dari bulan April hingga November dan Anda akan memilih antara dua bentuk saja. Di Musim Gugur, ada juga satu khusus untuk melihat warna Fall.

[Mengakses]

Naik bus dari Stasiun JR atau Tobu Nikko sampai bus “Chuzenji onsen” berhenti (sekitar 45 menit)

12. Kuil Nikko Chuzenji – Tachiki Kannon

Kuil Chuzenji adalah tempat pelatihan Saint Shodo. Biasanya famend untuk patung kayu Buddha, terutama Hashiri-Daikokuten dan Tachiki-Kannon. Yang terakhir akhirnya menjadi bagian dari identitas kuil. Selain itu, pemandangan dari kuil di Danau Chuzenji dan Gunung Futara sangat indah.

[Mengakses]

Dari Stasiun JR atau Tobu Nikko, gunakan bus Tobu sampai bus “Chuzenji Onsen” berhenti (sekitar 40 menit), lalu berjalan kaki 25 menit.

13. Air Terjun Kegon

Ada banyak air terjun di Nikko, namun Air Terjun Kegon pada dasarnya adalah yang paling terkenal dan bahkan berhasil mencapai air terjun terbaik di Jepang. Kami hanya akan menganjurkan Anda untuk naik lift ke dek pernyataan dan berusaha untuk mendapatkan lebih baik lihat bagian bawah air terjun. Sepanjang musim dingin, Anda mungkin mendapatkan kesenangan dari hadiah yang sama sekali berbeda karena air terjun akhirnya membeku.

[Mengakses]

Dari Stasiun JR atau Tobu Nikko, gunakan bus Tobu hingga bus “Chuzenji Onsen” berhenti (sekitar 40 menit), lalu berjalan kaki 5 menit.

14. Kuil Nikko Futarasan – Chugushi (Kuil Menengah)

Kuil menakjubkan di tepi danau ini tanpa diragukan lagi adalah salah satu dari tiga Kuil Futarasan di Nikko. Identitasnya, “Chugushi” (Kuil Menengah), berasal dari lokasinya antara Koridor Dominan dan “Okumiya” (Kuil Interior). Anda juga dapat bermain olahraga dengan alasan: ketika Anda menangani untuk mencari situasi dari patung batu Tujuh Dewa Keberuntungan yang diabadikan di sini, kemudian menuliskannya di brosur, Anda akan mendapatkan hadiah.

[Mengakses]

Dari Stasiun JR atau Tobu Nikko, gunakan bus Tobu menuju “Yumoto Onsen” hingga bus “Futarasan Jinja Mae” berhenti (sekitar 40 menit), lalu berjalan 1 menit

15. Ryuzu-no-Taki (Air Terjun Ryuzu)

Air terjun ini mengalir turun pada tangga batu setinggi 210 meter (688 kaki). Sebuah batu yang dekat dengan dasar membagi aliran air, memberinya bentuk seperti kepala naga, oleh karena itu mengidentifikasi “Ryuzu” (kepala naga). Lingkungan di seberang air terjun tidak hanya terkenal karena daun merah mudanya sepanjang musim gugur, tetapi juga azalea merah muda yang menakjubkan di Can. Anda mungkin bisa mendapatkan kesenangan dari pemandangan yang lebih besar di air terjun ketika Anda mencoba untuk menaiki tangga di sepanjang sungai.

[Mengakses]

Dari Stasiun JR atau Tobu Nikko, gunakan bus menuju “Yumoto Onsen” hingga “Ryuzu-no-Taki” (sekitar 1 jam), lalu berjalan kaki 2 menit

16. Okunikko Yumoto Onsen

Kota spa yang tenang ini terletak di Okunikko (Interior Nikko) memiliki banyak resor Jepang tradisional (ryokan) dengan mata air panas, tempat Anda dapat bersantai dan bersantai. Selain itu ada juga pegas kaki panas yang dikenal sebagai “Annyo-no-yu” di tengah kota, yang efisien untuk rematik dan nyeri saraf.

[Mengakses]

Dari Stasiun JR atau Tobu Nikko, gunakan Bus Tobu ke bus “Okunikko Yumoto Onsen” berhenti (sekitar 70 menit)

17. Museum Urushi (Museum Nikko Lacquer)

Museum ini akan melatih Anda banyak dalam hal benda-benda pernis di situs Warisan Dunia UNESCO Nikko seperti Kuil Toshogu dan Kuil Rinnoji. Meskipun ada banyak sekali alat pernis di Jepang, Anda dapat melihat di sini beberapa dari alat yang paling berharga selain banyak pilihan menarik tentang pernis. Anda bahkan dapat mencoba menggambarkan pernis diri Anda.

[Mengakses]

Dari Stasiun JR atau Tobu Nikko, gunakan bus menuju “Kirifuri Kogen” hingga bus Marumi berhenti, lalu berjalan kaki 10 menit

Nikko berkumpul kembali di satu tempat kuil dan kuil tingkat Warisan Dunia, pemandangan murni yang menakjubkan dan mata air panas Jepang, memungkinkan Anda untuk memahami banyak pesona Jepang dalam kerangka waktu yang singkat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

TopBack to Top