Uncategorized

Memahami Peran dan Prinsip Kerja Sebuah Transformator

Jika Anda berada di sekitar mesin listrik untuk jangka waktu berapa pun, Anda kemungkinan besar sudah tahu tentang transformator. Memang, mereka adalah hal-hal rumit raksasa yang ditemukan di persimpangan kota, yang membuat keributan mengejutkan yang tidak teratur dan sesekali meludah berkedip. Pengisi daya telepon Anda juga memiliki semacam transformator kecil, namun jauh lebih kecil dan dengan instrumen yang benar-benar unik.

Apa itu Transformer?

Trafo adalah gadget yang memanfaatkan standar elektromagnetisme untuk mengubah lebih dari satu tegangan atau arus ke yang lain. Terdiri dari sepasang kawat terlindungi yang diputar di sekitar pusat yang menarik. Pemuntiran yang kita kaitkan dengan tegangan atau arus yang akan diubah dikenal sebagai belitan esensial dan belitan hasil dikenal sebagai belitan bantu.

Transformer terdiri dari dua macam – step up, yang menambah voltase atau arus, dan step down, yang mengurangi voltase atau informasi terkini. Misalnya, trafo dalam microwave Anda adalah trafo opsional yang digunakan untuk memasok sekitar 2200Volt ke tabung vakum dalam Oven Microwave.

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah transformator bekerja hanya dengan mengubah atau tegangan AC dan tidak bekerja dengan DC. Kami saat ini akan menyadari mengapa.

Seberapa penting transformer dalam kerangka listrik?

Saat itu sekitar tahun 1856 ketika dua kepribadian hebat Nikola Tesla dan Thomas Edison bertengkar satu sama lain. Itulah saat-saat ketika daya dan penggunaannya untuk menyalakan bola lampu dan menjalankan mesin hanya diperhatikan. Edison dan rekan-rekannya yang sebelumnya menemukan kerangka kerja DC (Direct Current), pada saat itu beberapa saat setelah itu Tesla memikirkan kerangka AC (Alternating current) -nya. Sejak saat itu, keduanya berusaha menunjukkan bahwa kerangka kerja mereka lebih bermanfaat daripada yang lain.

Pada saat itu, kesempatan telah tiba bagi rumah untuk mendapatkan kekuatan. Sementara Edison terjebak dengan menunjukkan betapa bergunanya AC oleh gajah yang mengejutkan, Tesla dan kelompoknya memikirkan transformator yang membuat daya pancar jauh lebih sederhana dan efektif. Memang, hari ini Transformers mengambil pekerjaan penting dalam kerangka transmisi. Kita harus tahu alasannya.

Daya pancar dengan voltase tinggi dan aliran rendah akan membantu kami mengurangi ketebalan kabel transmisi dan akibatnya biayanya, juga menambah keefektifan kerangka kerja. Akibatnya kerangka transmisi standar dapat berada di mana saja antara 22KV hingga 66KV, sementara beberapa generator di pembangkit tenaga memiliki tegangan leleh hanya 11kV dan peralatan AC keluarga hanya membutuhkan 220V / 110V. Jadi di mana transformasi tegangan ini terjadi dan siapa yang melakukannya.

Respons terhadap pertanyaan adalah transformer. Dari pembangkit tenaga listrik ke rumah Anda akan ada transformer dalam kerangka kerja yang akan meningkatkan (meningkatkan voltase) atau menurunkan tegangan (penurunan voltase) tegangan untuk menjaga kemahiran kerangka kerja. Inilah sebabnya mengapa transformator disebut sebagai inti dari kerangka transmisi listrik. Kami akan menjadi akrab dengan mereka sekarang.

Bekerja dari seorang Transformer

Untuk memahami cara kerja transformator, kita harus kembali pada waktunya, ke fasilitas penelitian Michael Faraday.

Michael Faraday mungkin bisa dikenal sebagai bapak transformator, karena pemeriksaan itulah yang membantu kami mendapatkan elektromagnetisme dan membuat gadget seperti mesin dan generator.

Pada akhir 1800-an, ketika ditemukan bahwa kekuatan dan daya tarik terhubung keajaiban, ada perlombaan untuk mencoba memproduksi gadget turun ke bumi yang dapat membebani intensitas magnet untuk menciptakan daya.

Faraday menemukan bahwa kekuatan dapat dihasilkan dengan membawa magnet di dekat lingkaran kawat. Apa yang dia temukan adalah bahwa tegangan akan dikirimkan tepat ketika bidang yang menarik berubah, yaitu, jika ia menggerakkan ikal atau magnet yang sebanding dengan yang lain.

Di DC, aliran saat ini konsisten seperti halnya bidang yang menarik. Karena medan konsisten dan tidak berubah, tidak ada tegangan yang ditimbulkan pada alat bantu dan transformator hanya tampak seolah-olah loop biasa dari kawat resistif ke catu daya. Jadi transformer tidak bekerja dengan aliran DC.

Dia juga menemukan bahwa ketika dua lilitan kawat dipegang dekat satu sama lain, arus yang mengalir dalam satu ikal dapat memicu arus dalam ikal lainnya. Aturan ini disebut induktansi bersama, dan mengatur kerja setiap transformator masa kini.

Seperti yang terlihat pada gambar, trafo terdiri dari dua gulungan yang diputar pada pusat yang menarik.

Alasan memiliki pusat adalah dengan alasan bahwa udara jelas bukan pendukung yang baik untuk bidang-bidang yang menarik, sehingga memiliki pusat yang menarik membangun bidang yang menarik untuk ukuran arus yang bergerak melalui satu putaran, yang dengan demikian membuat arus yang lebih membumi di yang lain, memperluas kemahiran umum gadget.

Pada titik ketika sebuah hadiah melewati hal-hal yang esensial, sebuah bidang yang atraktif didirikan di tengah-tengah dan dijaga secara umum dengan mendalam.

Bidang menarik ini melewati pusat opsional dan selanjutnya menggerakkan arus yang lain oleh hukum pendaftaran bersama.

Keutamaan kerangka kerja ini adalah bahwa proporsi tegangan informasi terhadap tegangan leleh pada dasarnya adalah proporsi belitan esensial dan opsional, dirangkum oleh persamaan ini:

Vout / Vin = Nsec / Npri

Di mana Vout adalah tegangan leleh, Vin adalah tegangan informasi, Nsec adalah jumlah belitan dalam belitan opsional dan Npri adalah jumlah belokan dalam belitan esensial.

Jadi, jika Anda memiliki dua transformer, satu dengan 100 putaran pada esensi dan 1000 pada opsional dan lainnya dengan 10 putaran pada esensi dan 100 putaran pada bantu, Anda dapat memastikan proporsi berjalan menjadi 1:10 untuk keduanya , jadi keduanya meningkatkan tegangan ke level yang sama.

Properti Transformer

Dalam hal kita memiliki pandangan yang lebih intensif pada model yang diberikan, transformator utama akan memiliki oposisi memutar yang lebih menonjol (karena lebih banyak kawat digunakan) dan pada waktu yang dapat membatasi ukuran arus yang dapat diambil dari transformator. Properti ini disebut obstruksi berliku, tetapi pada umumnya umumnya tidak membuat perbedaan karena kawat tembaga yang digunakan untuk sebagian besar memiliki oposisi yang rendah.

Hal lain yang Anda perhatikan adalah bahwa tidak ada hubungan listrik langsung antara belitan esensial dan tambahan. Ini disebut pemutusan galvanik, dan dapat bermanfaat, seperti yang akan kita lihat.

Mengambil pandangan tajam pada setiap gulungan transformator, kita dapat melihat bahwa mereka dikembangkan hanya seperti induktor – lilitan kawat yang diputar di sekitar pusat yang menarik – dan memiliki induktansi juga.

Konstruksi Trafo

Untuk setiap individu yang perlu memutar transformator mereka sendiri, informasi tentang pengembangan transformator sangat penting.

Sebuah transformator terdiri dari beberapa segmen mendasar:

1.BOBBIN:

Kumparan adalah sistem dasar untuk setiap transformator. Ini memberikan gulungan untuk memutar gulungan dan selanjutnya memegang pusat diatur. Ini umumnya terdiri dari plastik aman kehangatan. Selain itu kadang-kadang berisi pin logam ke mana Anda dapat mengikat bagian dari tawaran jika Anda perlu memasangnya ke PCB, misalnya.

2.CORE

Ini mungkin bagian paling penting dari transformator. Seperti yang terlihat dalam gambar, pusat dapat datang dalam berbagai bentuk dan ukuran. Ini adalah sifat yang menarik dari pusat yang menentukan sifat listrik dari transformator yang bekerja di sekitar pusat.

3. JENDELA

Berpikir itu mungkin tampak sebagai hal yang remeh, kawat yang digunakan dalam pengembangan sama pentingnya dengan beberapa sudut lainnya. Kawat tembaga berenamel yang kuat umumnya digunakan, karena perlindungannya solid dan sedikit, sehingga tidak ada ruang yang terbuang karena plastik melindungi sarungnya.

Author

Mbun Tam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *