Baffman Media

Belajar Terus Sampai Ajal Datang

Baffman Media Uncategorized Pengertian Ontologi Musikal

Pengertian Ontologi Musikal

Ontologi musik adalah penelitian tentang berbagai masalah musik yang ada dan hubungan yang ada di antara mereka. Mungkin poin yang paling disebutkan dalam subjek ini adalah sifat metafisik dari karya-karya musik klasik (“debat fundamentalis”), dan apa yang ditawarkan “efisiensi sejati” dari karya-karya tersebut.

Akhir-akhir ini ada rasa ingin tahu yang meningkat dalam ontologi tradisi musik yang berbeda, mengingatkan pada rock dan jazz, dan dialog metodologi dan nilai ontologi musik. (Untuk ikhtisar terperinci ekstra dari debat tersebut, lihat Kania 2008a, b, 2013b, dan Matheson & Caplan 2011.)

Debat Fundamentalis

Karya-karya musik dalam adat klasik Barat mengakui sejumlah situasi (pertunjukan). Banyak kontroversi mengenai karakter dari karya-karya demikian dibaca seperti rekapitulasi dari kontroversi atas “downside of universal”; berbagai kandidat yang diusulkan mencakup spektrum teori ontologis dasar. Kami akan membagi ontologis musik menjadi realis, yang menempatkan keberadaan karya musik, dan anti-realis, yang menyangkal keberadaan mereka.

Realisme telah menjadi standar ekstra dari anti-realisme, namun ada banyak pandangan realis yang saling bertentangan. Saya mulai dengan tiga pandangan realis yang tidak ortodoks lebih awal daripada beralih ke teori ortodoks Platonis dan nominalis ekstra, diakhiri dengan pertimbangan anti-realisme.

Kaum idealis berpendapat bahwa karya musik adalah entitas psikologis. Collingwood (1938) dan Sartre (1940) masing-masing menganggap karya musik (dan berbeda) menjadi objek dan pengalaman imajiner. Mungkin keberatan yang paling kritis terhadap jenis pandangan ini adalah bahwa (i) gagal membuat karya dapat diakses secara intersubjektif, karena beragam karya yang berada di bawah identitas.

Upacara Musim Semi mungkin akan beraneka ragam karena pengalaman imajinatif yang dimiliki individu pada pertunjukan dengan yang mengidentifikasi, dan (ii) itu membuat media pekerjaan tidak relevan dengan pemahaman tentang itu. Seseorang mungkin membutuhkan keahlian imajinatif yang identik dalam menanggapi masing-masing efisiensi dan rekaman The Ceremony of Spring, tetapi muncul pertanyaan terbuka apakah kedua media itu sama estetika atau tidak. Namun lihat Cox 1986, dan Cray & Matheson yang akan datang, untuk yang terbaru berusaha untuk menghidupkan kembali idealisme.

Karya Musik

David Davies berpendapat bahwa karya musik, seperti semua karya seni, adalah aksi, khususnya aksi komposisi dari komposer mereka (2004). Dengan demikian ia menghidupkan kembali apa yang kita sebut “prinsip gerak” ontologi karya seni. (Seorang pembela pandangan semacam itu sebelumnya adalah Gregory Currie (1989), yang berpendapat bahwa karya seni adalah variasi gerak, lebih daripada tindakan spesifik yang diidentifikasi Davies.).

Meskipun memutuskan antara teori ontologi musik selalu sepanjang waktu sampai batas tertentu soal menemukan kestabilan antara keunggulan suatu prinsip dan harganya ketika sampai pada intuisi pra-teoretis kita, teori gerak memiliki deretan yang sangat melelahkan karena teori tersebut menyatakan bahwa kesempatan suatu karya adalah beberapa gerakan yang dilakukan oleh seorang komposer, lebih dari sekadar efisiensi. Jadi untuk menebus cedera pada intuisi kita, keunggulan teoretis dari prinsip gerak harus cukup mendalam.

Kelas Ontologis

Man Rohrbaugh telah mengusulkan kelas ontologis baru untuk musikal, dan sejumlah karya seni yang berbeda (2003). Dia berpendapat bahwa karena berbagai masalah yang kita kaitkan dengan karya-karya musik dan karya seni yang berbeda, mengingatkan pada modal dan fleksibilitas temporal, tidak dapat dipertanggungjawabkan dengan prinsip ontologis yang ada dan, lebih jauh lagi, bahwa masalah ini muncul tidak hanya untuk karya seni, namun hal-hal seperti “spesies …, peralatan golf, jenis artefak, dan frasa” (199), kami dibenarkan dalam menempatkan jenis entitas baru: orang bersejarah tertentu yang “diwujudkan”, namun tidak didasari oleh, masalah tubuh mengingatkan pada skor dan kinerja. (Untuk kritik atas pandangan ini, lihat Dodd 2007: 143–66).

Berbeda dengan semua pandangan realis ini berdiri ini dari anti-realis, yang menyangkal bahwa ada hal-hal seperti karya musik. Pendukung awal pandangan semacam itu adalah Richard Rudner (1950), meskipun sulit untuk mengatakan apakah dia paling baik ditafsirkan sebagai eliminativis atau fiksi, 2 pandangan anti-realis saat ini di meja.

Sesuai dengan eliminativists, tidak ada hal-hal seperti karya musik, dan dengan demikian kita harus berhenti membuat upaya untuk berunding dengan mereka. Ross Cameron (2008) membela pandangan semacam itu, namun semata-mata berkenaan dengan “Ontologese” – bahasa yang kita komunikasikan setelah kita melakukan ontologi. Dia berpendapat bahwa bahasa Inggris yang luar biasa mengingatkan pada “ada banyak karya musik” akan benar dengan ada karya musik.

Banyak perdebatan tentang kelas unsur ontologis yang menjadi bagian dari karya-karya musik beralih pada poin “teknis”, yaitu, klaim metafisik dasar yang kontroversial mengenai sifat sifat, sebab-akibat, perwujudan, dan sebagainya (misalnya, Howell 2002; Trivedi 2002; Caplan & Matheson 2004, 2006; Dodd 2007; Cameron 2008).

Dalam menghadapi ini, beberapa ahli teori telah mengidentifikasi bahwa karya musik adalah entitas budaya, dan dengan demikian metodologi yang berlaku untuk mengungkap kedudukan ontologis mereka bisa sangat berbeda dari metafisika dasar (Goehr 1992; S. Davies 2003a; D. Davies 2004 ; Thomasson 2006, Kania 2008c). Saat ini tampaknya ada banyak keingintahuan dalam pertanyaan metodologis seperti dalam teori orde pertama. (Untuk contoh terbaru, lihat Kania 2008c; D. Davies 2009, 2017; Predelli 2009; Stecker 2009; Dodd 2010, 2013; dan Majalah Uidhir 2013.)

Poin Ontologis Tingkat Lebih Besar

Mungkin terlihat bahwa, karena karya-karya musik secara ontologis adalah sejumlah, begitu kita menemukan sifat asli mereka, kita akan tahu apa hubungan antara karya dan situasinya. Meskipun demikian, karena debat fundamentalis berkenaan dengan kelas ontologis fundamental yang menjadi bagian dari karya tersebut, menyelesaikan debat itu mungkin meninggalkan banyak pertanyaan terbuka tentang hubungan instantiasi. Chordeasy.

Sebagai contoh, apakah penggunaan harpsichord diperlukan untuk membuat Brandenburg’s Concerto No. 5 efisiensi? Akankah menghasilkan suara seperti harpsichord pada synthesizer cukup baik? Bagaimana dengan menggunakan satu instrumen keyboard lain dari zaman Bach, atau piano kontemporer? Mempelajari bahwa karya-karya musik adalah, varietas yang kekal pada dasarnya tidak akan membantu menyelesaikan masalah “efisiensi sejati” ini, yang mungkin mungkin merupakan subjek ontologis yang paling banyak disebutkan, keingintahuan terhadap para filsuf, ahli musik, musisi, dan penonton yang sama.

Ada dua sumber kebingungan yang tersebar luas dalam perdebatan tentang keaslian efisiensi. Salah satunya adalah kegagalan untuk mengakui bahwa keaslian tidak hanya akan menjadi properti, namun hubungan yang tersedia dalam level dan bersama “vektor” yang sama sekali berbeda. Satu hal juga bisa menjadi ekstra asli dalam satu hal dan lebih sedikit asli dalam satu hal lain (S. Davies 2001: 203-5).

Yang lain adalah gagasan bahwa keaslian adalah ide evaluatif, dalam arti bahwa “asli” menyiratkan “baik”. Bahwa ini bukan masalahnya terbukti dari kebenaran bahwa seorang pembunuh sejati tidak akan menjadi faktor yang sangat baik (S. Davies 2001: 204). Dengan demikian, penilaian harga kami mungkin akan menjadi kemampuan yang rumit sejauh mana kami memilih kinerja asli dalam banyak hal, dan nilai-nilai yang kami berikan untuk berbagai jenis keaslian ini.

Jenis utama keaslian yang telah disebutkan adalah keaslian sehubungan dengan instantiasi karya. Sebagian besar setuju bahwa keaslian tersebut sepenuhnya membutuhkan pembuatan pitch pemasangan dalam urutan pemasangan. Sonicists murni berpendapat bahwa itu cukup (mis., Kivy 1988a).

Nada Instrumen

Sonicis Timbral berpendapat bahwa nada ini seharusnya memiliki nada yang mencerminkan instrumen komposer (mis., Dodd 2007: 201–39). Instrumentalis berpendapat bahwa suara seperti itu harus dihasilkan pada jenis perangkat yang ditentukan dalam peringkat (mis., Levinson 1990c).

Banyak kontroversi mengenai estetika atau sifat inventif apa yang penting bagi karya musik. Jika tekstur yang jernih dari Bach’s Brandenburg Concerto No. 5 penting untuk itu, maka seseorang tidak dapat secara autentik menggunakan karya grand piano sebagai pengganti harpsichord.

Dengan demikian, kontroversi menampilkan yang lebih luas dalam estetika, musik dan dalam hal lain, antara formalis (atau empiris, atau strukturalis), yang menganggap bahwa sifat yang sangat kuat dari sebuah karya adalah sifat intrinsik, dapat diakses oleh pendengar yang tidak mengetahui sejarah. dan konteks inventif di mana ia diciptakan, dan kontekstualis, yang menganggap {bahwa karya} pada dasarnya terikat dengan konteks penciptaannya.

Stephen Davies berpendapat untuk kontekstualisme yang kuat, mengklaim bahwa seseorang tidak dapat memberikan jawaban tunggal untuk pertanyaan apakah diperlukan instrumentasi khusus untuk instantiasi yang benar-benar asli dari sebuah karya. Karya akan secara ontologis “lebih tebal” atau “lebih tipis” karena spesifikasi dari komposer yang bekerja di dalam konvensi pasti (1991, 2001).

Properti ekstra dari efisiensi asli yang ditentukan oleh karya terpilih, semakin tebal. Jadi untuk beberapa karya (kadang-kadang lebih awal dari masa lalu musik Barat) instrumentasi adalah serbaguna, sedangkan untuk yang lain (misalnya, simponi Romantis) diperlukan instrumentasi khusus untuk pertunjukan yang benar-benar asli.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

TopBack to Top